Sedara2ku...

31 October 2009

Doa bagi memudahkan faham dan kuat ingatan

Ya Allah
Terangilah pandanganku dengan kitab (Al Quraan)
dan lapangkanlah dadaku dengannya
dan mudah-mudahan dapat aku beramal dengannya
dan lancar atau petahkanlah lidahku dengannya
dan teguh hatiku dengannya
dan percepatkan kefahamanku dengannya
dan perkuatkan keazamanku dengan daya kekuatanmu
maka sesungguhnya tidak ada daya dan kekuatan melainkan dengan Engkau wahai Tuhan yang amat pengasih
Ya Allah
aku pertaruhkan kepada Engkau ilmu yang telah Engkau ajarkan daku
maka kembalikanlah akan dia padaku ketika aku memerlukan kepadanya
dan janganlah hendaknya Engkau melupakannya wahai Tuhan yang mentadbir sekalian alam.

22 October 2009

siapa rugi?

semalam sekali lagi staff training center berpesan kepada para peserta.. jangan parking depan office sebelah... Respon dari para peserta.... dia ada booking parking ke, kan ke ini tempat public...

Training center kami terletak bersebelah dengan pejabat direct selling company (Zhulian), di Taman Universiti. Center kami ni dirumah kedai. 2 minggu lepas salah seorang peserta telah membawa naik nota yang ditampal didinding sebelah pintu tangga -dgn ayat yang sungguh kurang sopan.

Pandangan saya, tindakan pekerja premis sebelah, sangat tidak diplomatik dan merugikan syarikat. Cuba bayangkan setiap hari tidak kurang 50 orang belajar dari pagi hingga petang. Kalaulah mereka pandai mengambil kesempatan dan berbuat baik dengan peserta, setiap hari mereka ada 50 orang PROSPEK. Kursus komputer 1 bulan saja. so, setiap bulan bertukar orang. Exec development pula 2 bulan. wah.. potensi yang sangat besar... dan berapa banyak syarikat rugi...mungkin tuan punya premis sebelah kena hantar pekerjanya training dgn kami..

13 October 2009

duit.. duit .. duit

Seminggu kebelakangan ni, ramai kawan2 yang belajar EDP bersama saya contact balik, ingatkan rindu kat saya, rupa2nya rindu kat Vitamin M (Money, money, money). Kami habis berkursus pada 15hb September, sampai sekarang elaun bulan september kami belum dapat, dah 13hb ni...Kawan2 tu tahu, saya check online je. Dah lah kerajaan pilih Public Bank yang ATM tak banyak, mereka bising, duit minyak habis dok ulang ke Public Bank je. kalau check kat maybank yang banyak kat petronas tu, kena charge lah pulak.
Ingatkan kami je, rupa-rupanya peserta baru tu sama jugak. Nak survive punya pasal, mereka jual macam2 makanan, target customer sapa lagi...CIKGU!!! senanglah jugak, tak payah keluar pergi lunch. ada nasi lemak, ada sandwich. Bila mata bertentang mata, saya dan juga staff di training center bagai dah faham soalan yang bakal keluar dari mulut peserta.
Hai..nak marahkan siapa ni? orang JTK, HRDF atau perbendaharaan? Belum habis cuti raya lagi ke? atau nak sambung cuti Deepavali terus? Dalam hal ini, saya tak salahkan kerajaan kerana kerajaan menyediakan peruntukan, tetapi saya marah dengan orang yang menguruskan pembayaran ini. Mungkin orang2 ini patut merasai kepahitan hidup menganggur atau diberhentikan kerja...
Untuk pengetahuan ; elaun julai bayar 7 ogos,
elaun ogos bayar 10 sep,
elaun september.. 13hb pun belum dapat lah....

07 October 2009

Malam ni baru sempat baca email dari kawan2, perbincangan hangat tentang gempa bumi di Padang. Dalam simpati ada juga emosi. Paling banyak respon kepada keratan dari akhbar online Indonesia, entah siapa yang cut & paste. Saya letakkan disini untuk bacaan semua...

Gempa: Bantuan Malaysia Ditolak Warga Sumatra Barat
JAKARTA - Berbagai bantuan telah mengalir dan mulai menumpuk di Bandara Minangkabau, Padang , Sumatera Barat sejak Kamis lalu, hal ini cukup mengganggu kepadatan traffic di Bandara Minangkabau, Padang , Sumatera Barat, yang sudah cukup tinggi dan mengakibatkan sejumlah penerbanganmengalami delay. Bahkan pesawat yang ditumpangi Menteri Kesehatan Siti Fadilah Supari dan Menko Kesra Aburizal Bakrie sempat tertahan di udaraPadang selama beberapa jam.Namun ada yang menarik dari tumpukan bantuan tersebut, yaitu dipisahkannya bantuan dari Pemerintah Malaysia dengan bantuan dari negara-negara lainnya, hal ini di sebabkan karena adanya penolakan bantuan dari Pemerintah Malaysia dikarenakan alasan sumber dana Judi."Kami sangat berterimakasih atas kepedulian Pemerintah Malaysia, namun karena dibeberapa tempat terjadi penolakan dikarenakan alasan judi, kami memilih untuk memisahkan bantuan Pemerintah malaysia dengan bantuan negara lain, akan tetapi banyak jugabantuan dari perkumpulan warga minang di Malaysia yang mengirim bantuan dan t ida k ditolak" ujar Kepala Distribusi Bantuan Bandara Minangkabau, Departemen Perhubungan Budi S Ervan.Seperti diketahui Pemerintah Malaysia memiliki fasilitas perjudian terbaik dan terlengkap di AsiaTenggara dengan omset pendapatan 4 Milliar Dollar/tahun bernama GentingHighland, dan hal tersebut dinilai warga Sumatra Barat sangat bertolak belakang dengan budaya Muslim negeri Jiran tersebut. Bantuan PemerintahMalaysia berupa Mie Instan, Selimut, Tenda dan obat-obatan terlihat dibiarkan menumpuk di sisi kiri bandara Minagkabau dan sangat menggangu lalu-lintas bantuan korban gempa."Bantuan dari Negara Jepang yang tiba lebih dulu berupa 2500 Genset, 500 Tenda, 25 Instalasi penyaringan air, 400 Toilet portable dan 10 Kontainer Rumah Sakit Mini sudah kami sebarkan di 6 Kabupaten, sedang dari Pemerintah Amerika, Brasil,Jerman, Filipina, Brunai, Australia, Thailand, Vietnam dan Russia berupa Beras, obat-obatan, tenda, selimut, bahan makanan, instalasi air yang total keseluruhan berjumlah sekitar 28.000 ton akan tiba mulaihari ini, kami berusaha berkoordinasi dengan Barkorlak dan Palang MerahInternasional untuk penyediaan tempat penyimpanan dan penyalurannya" ujar Budi S Ervan.Harian Kota, Jumat (2/10/2009).

Saya cuba search berita-berita berkaitan di Berita Harian online. Hmmm ada laporan helikopter TUDM dibaling batu. Boss TUDM kata, mereka anggap itu kerja budak nakal. Tan Sri Muhyidin Yasin kata, Malaysia akan tetap hantar bantuan. (off course sambil memetik kata Dato' Seri Najib tiada bantuan kalau tiada lampu hijau dari pemerintah Indonesia.

Walau pun sebagai rakyat Malaysia, saya geram membaca berita seperti ini... saya rasa kita masih patut hantar bantuan kemanusiaan melainkan petugas kita berada dalam keadaan bahaya. Saya rasa rakyat Padang yang hilang keluarga dan tempat tinggal tiada masa nak fikirkan adakah selimut yang mereka pakai, mee maggi dan air mineral atau orang sana panggil aqua yang mereka minum datang dari mana. Kita tak patut biarkan orang yang kesusahan mati kelaparan semata-mata kerana melayan emosi manusia yang egois.

Syabas orang2 Malaysia yang prihatin....

04 October 2009

zaman dah berubah

siang tadi saya pergi kenduri kahwin rumah mak long saadiah (sepupu arwah mak). ramai yang saya jumpa.. iras2 belah arwah mak, keluarga arwah tok temah, tapi segan nak tegur. Bila bertemu saudara mara yang dah berusia atau tak pernah jumpa, soalan lazim.. anak sapa ni? anak arwah enon yang tua.... Antara saudara yang saya kenal disana.
1) off course tuan rumah, maklong saadiah & paklong hamzah.
2) tok busu perempuan .. saya mencari saudara yang kenal, rupanya dia depan mata... alahai.. minta maaf tok busu.
3) anak2 arwah makngah rubiah : md din & kak nor, dollah& isteri, pozi & tajudin sekeluarga.
4) aziz mansur - bekas rakan sekerja di epson. isterinya saudara sebelah paklong hamzah.
5) juga Pak Isa (dia membahasakan diri pak andak) - pernah dengar nama tapi tak pernah jumpa orangnya.
6) tokcik ani & pak mail. Pak mail masih maintain rambut paras baru walaupun dah berusia.. pak mail sejak dulu memang handsome, cuma sekarang ni pergerakanya agak terbatas setelah diserang angin ahmar

Cuma terkilan tak dapat jumpa tok busu lelaki, dia kurang sihat dan berehat dirumah cik suha... kalaulah tokbusu sihat, syok tengok kerenah tok busu. cerita kisah dulu2 mula mencemik.. dah.. orang lain ikut mencemik... ni le keluarga arwah tok temah yang murah air mata... saya pun dah sampai masa mendapat warisan dari mereka.. dah jadi kememeh... especially bila tengok cerita korea le....